Jumat, 15 Agustus 2014

[L]oh kok [D]i [R]ead aja


Hai gaes, entah kesambet apa, gue tiba-tiba pengen bahas LDR padahal belum pernah LDR. Jadi Gue cuman bisa membayangkan. Hm, apa ini tandanya gua bakal dapat jodoh, namun diharuskan LDR? Huft.

Pacaran itu identik dengan LDR dan tidak identik dengan jomblo, karena jomblo itu antik. Skip.

Jadi, pacaran jarak jauh atau remot kontrol atau yang lebih beken lagi namanya LDR. Semua kalangan boleh nyicip yang namanya LDR, dari tukang bakso sampai presiden mau LDR, bebas.

Ya terhitung setelah sehari LDR, dompet dompet diseluruh belahan dada meringis karena selembar demi selembar organ mereka (baca : duit) telah diambil untuk membiayai kebutuhan internet para majikan mereka.



Jadi kesimpulannya LDR tuh ga gampang, karena ga susah. Skip. LDR itu harus bermodal, harus punya lambung besi, dan hati atau yang kerennya disebut kokoro yang tidak mudah broken.


Ya, lagi gua garis tebalkan bahwa LDR tuh ga gampang dan berat. Dimana garisnya tebalnya? ada, hanya yang beriman yang bisa ngeliat garisnya. Skip. LDR itu lebih berat dari otot paha kiri Ade Rai. 

Ya, lagi lagi gua tekankan LDR itu berat apalagi jika sudah timbul-timbul sedikit drama dan masalah.


Nah kalau sudah bermasalah itu ya agak ribet yah, kalau orang yang ga LDR mungkin bakal ketemua di suatu cafe, terus bakal basa basi dikit, terus mulai marah, ceweknya nangis terus lari keluar, eh di luar turun hujan, terus cowoknya ngejer, terus bakal drama dikit lagi, ah klimaksnya mereka pelukan. Oke banyak terusnya.

Beda sama yang LDR, pasangan LDR tuh kalau marahan ya keliatannya simple tapi rada ribet gitu. Marahan, terus mulai saling serang, ngetiknya kesetanan (kesetanan tapi bukan kerasukan, eh setan bisa chattingkah? :|) ; keadaan kayak gini bakal berlanjut hingga bakal nyampe difase “Diread aja”.

Percayalah gaes, diread aja itu sakit, kayak lu udah jongkok setengah jam tapi eeknya ga keluar, sakit.

Nah yang jadi misteri itu, apa yang dilakukan cewek saat cuman read aja. Entah boker, ngupil, nonton drama korea biar feelnya lebih dapet, atau potong bebek angsa terus masaknya dikuali, silet, shower-an? kita gatau. Hanya Tuhan dan si cewek aja yang tau.

Eh btw kita udah sampai disini aja, yang jomblo ngerti ga nih? /kemudian dihajar/

Nah, oleh karena begitu, sangat dianjurkan oleh pakar-pakar LDR terkemuka, seperti Dr. Stephanos Leinreuz armsweek untuk menghindari masalah saat LDR karena dapat menyebabkan kanker dompet, impoten, dan tidak baik untuk wanita hamil. Lah.

dan don't you dare tuk bertanya, siapa Dr. Stephanos Leinreuz Armsweek? Karena keberadaannya yang seperti angin dan termasuk rahasia negara layaknya soal UN. Dan juga karena jawaban ada di ujung langit dan kita kan kesana dengan seorang anak yang tangkas dan pemberani.

6 komentar:

  1. Hati yang tidak mudah broken =))
    Lhaaa, LDR juga bisa coy ketemuan di kafe, etapi saya blm pernah LDR :(

    BalasHapus
  2. Apakah ini tanda-tanda bahwa mz Dwiki akan mendapatkan kekasih diluar Bali dan otomatis langsung LDR? #jengjeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya saya menelurkan seorang kekasih.

      Hapus
  3. kurang greget nih kalimat penutupnya.. oh ya salam kenal dari palembang, pertama bw kesini ^^

    BalasHapus
  4. Masih mending di read sih daripada gak dibaca sama sekali terus langsung di endchat *lho

    BalasHapus
  5. Mas, Dr. Stephanos Leinreuz armsweek tu siapa?:))))

    BalasHapus

Jangan lupa berkomentar yang baik dan benar.